Wednesday, 12 December 2012

Sinopsis Putera Impian


“Maira… kau berhak untuk hidup lebih baik. Tidak perlu menghabiskan seluruh hidup kau demi seseorang seperti aku. Tinggal di rumah usang ini, kerja siang malam demi sesuap nasi, jaga aku yang lumpuh,buta. Kalau kau jumpa seseorang yang mampu buat kau bahagia…janganlah fikir panjang lagi.”-Airel

“Saya dah lepaskan seluruh hidup saya setelah saya bersetuju berkahwin dengan awak. Saya tak kisah jika saya sudah tidak ada kehidupan! Kenapa awak nak sangat halau saya… saya tak ada sesiapa di dunia ini selain awak.”-Ainul Umairah

“Kenapa setiap kali aku memandang gadis itu, dia seperti ingin memberitahu aku sesuatu melalui pandangan matanya. Mata itu kelihatan sedih…”-Ikhram Huzairy bin Dato’ Amiruddin
“Saya mengaku yang saya telah memfitnah Airel Zayed, kerana saya sangat mencintai dia. Saya takut kehilangan dia, sehingga dia menderita di atas perbuatan saya.”-Sheika Salsabila binti Sheikh Mansur al-Afasy

Setelah lima tahun rumahtangga yang dibina retak menanti belah. Airel terlalu banyak rahsia sehingga Umairah terasa amat diperbodohkan. Siapa sebenarnya suaminya yang miskin, lumpuh dan buta itu? Mengapa setelah sembuh dia terus pergi ke negara kelahirannya tanpa sebarang khabar? Di Dubai, United Arab Emirates… Umairah mendapat jawapannya.

p/s: Boleh komen dan beri cadangan untuk menambah baik sinopsis ini. Rasa macam kurang kan? Haha... ini baru percubaan. :)

Wednesday, 5 December 2012

Cerpen: Subhanallah...Inikah Cinta?!



“Dunia ini penjara bagi orang-orang mukmin, tetapi syurga bagi orang kafir. Apa pilihan kita? Penjara atau syurga di dunia ini?” soal Ustazah Halimah sambil berjalan dari depan sehingga ke belakang kelas melewati meja anak-anak muridnya.

            “Penjara...” serentak anak-anak muda itu menjawab dengan semangat.

            Ustazah Halimah tersenyum panjang. “Benarkah begitu anak-anak? Apakah kamu semua benar-benar terasa hidup dalam penjara? Atau kamu sebenarnya mengejar syurga dunia?”

            Tiba-tiba Fatehah yang merupakan penolong ketua kelas bangun berdiri. “Ya benar Ustazah. Sememangnya kita sudah menganggap kita hidup secara islam keseluruhannya. Tetapi sebenarnya masih terdapat dikalangan kita yang tidak mampu untuk mengawal nafsu duniawi sehingga melupakan hukum haram dan halal, ustazah. Contohnya berapa ramai pelajar-pelajar sekolah ini yang bercinta tanpa pengatahuan pihak sekolah. Mereka bijak menyembunyikan kerana takut akan hukuman yang akan diterima jika tertangkap. Akan tetapi... mereka tidak sedar yang hukuman dari Allah Azza wa Jalla adalah lebih berat dan tak mungkin dapat dielakkan.” Hujahnya dengan bersemangat lantas kembali duduk di bangkunya.

            “MasyaAllah Tabarakallah, Fatehah...” Ustazah Halimah masih terseyum. “Benar kata kamu Fatehah. Perkara ini sangat penting untuk diperkatakan. Sememangnya cinta antara remaja sekolah semakin meluas dan tidak terkecuali dengan sekolah kita yang memegang title sekolah agama. Jika diluar sana mungkin ada remaja yang kurang kesedaran hukum agama. Lemah imannya. Akan tetapi saya amat kecewa jika ada dikalangan mukmin dan mukminah dalam kelas ini yang atau sekolah ini yang masih meneruskan perkara maksiat seperti itu. Bukankah kalian semua sudah dididik dengan ayat-ayat Allah setiap hari, diperdengarkan dengan hadis-hadis Rasulullah pada setiap hari. Melagukan asma ul husna pada setiap hari di perhimpunan. Tetapi masih lagi terjebak.”

            “Saya ada soalan.” Firdaus mengangkat tangan.

            “Silakan...”

            “Bolehkan Ustazah jelaskan, apa hukumnya lelaki dan perempuan bukan muhrim yang berhubung atas urusan kerja atau untuk mengadu masalah-masalah?”

            Ketika itu ramai yang mengangguk menandakan mereka turut ingin mengatahui jawapannya.

            “Islam itu mudah. Ia tidak menghalang kita untuk mengeratkan silaturahim kerana kita semua adalah bersaudara. Akan tetapi perkara yang haram tetap akan haram dan tidak akan berubah menjadi makhruh. Jika perbualan itu singkat dan sememangnya semata-mata kerana kerja boleh diterima. Jika mula bercakap tentang masalah-masalah lain yang boleh dibincangkan sesama kawan sejenis tidak perlulah. Luahkan masalah anda kepada sahabat sejenis bukannya kepada yang berlawan jenis. Kononya masalah lelaki perlu diluahkan kepada wanita kerana kononya wanita lebih memahami. Itu sudah salah... kerana dari yang kecillah akan menjadi lebih besar. Persahabatan antara lelaki dan perempuan perlu mengikut syarak.”

            Aku menunduk rapat apabila isu itu dibangkitkan. Sedikit sebanyak hatiku terusik. Memori lama mula mengusik kalbu menganggu sanubariku. Ahh... tabahlah hati.

            “ADUH... perkara ini sungguh merunsingkan saya! Kata-kata Ustazah Halimah kembali buat saya kusut” tiba-tiba Siti Mustika atau kami suka memanggilnya Tika merungut dalam perjalanan ke hentian bas di depan sekolah.

            “Semestinya... kamu harus ingat, yang haram itu tetap haram dan tak mungkin berubah menjadi makruh.” Tukas Puteri Nur Hafsah. Hafsah itu nama yang diberi bapanya. Hafsah adalah nama salah seorang isteri Rasulullah s.a.w merangkap anak Amirul Mukminin yang kedua Saidina Umar ra.

            Aku ketawa kecil sambil menggeleng kepala melihat kedua orang sahabatku yang paling akrab sejak kami di tingkatan 1 lagi. Kini mereka bersama-sama lagi di tingkatan 6 atas dan tidak lama lagi mereka akan menamatkan pengajian dan masing-masing mungkin akan berubah haluan.

            “Bukan harus lagi Hafsah...” aku mencelah sambil memandang Hafsah.

            “Tetapi wajib!” serentak aku dan Hafsah menyambung. Memuncung Mustika dibuatnya dan kami terus ketawa mengusiknya. Walaupun kata-kata kami berbaur kebenaran namun kami tidak menyampainya dalam keadaan yang serius. Kami memahami perasaan Mustika. Sangat mengerti!

            “Iya... tetapi kami kan tidak bercinta seperti pasangan lainnya. Dia pun budak tahfiz kan... Lukman banyak mengajar saya apa yang saya tak tahu. Saya pun macam tu juga. Kami sama-sama berkongsi ilmu. Itu pun masih salah?” Mustika berhenti berjalan dan duduk di bangku yang disediakan pihak sekolah di kawasan lapang tidak jauh dari pintu pagar sekolah itu.

            Aku turut melabuhkan punggung disebelahnya. Dan Hafsah sekadar berdiri memandang sahabat kami yang seorang ini. Sungguh dilema nampaknya.

            “Mustika... cinta itu tidak salah. Tetapi orang yang bercinta itu yang salah. No love story in Islam before married. Itulah hakikat yang perlu kita semua terima walaupun ianya pahit. Tetapi... pahit itu kan ubat.” Hafsah mendahului aku untuk memberi pujukan. Atau lebih kepada nasihat sebenarnya.

            “Betul tu... memang kamu couple islamik. Tetapi isu itu cuma matlamat yang menghalalkan cara. Bukankan Allah telah berfirman, jangan menghampiri zina. Maknanya hampir pun sudah haram apatah lagi melakukan zina itu. Nauzubillahiminzalik...”

            Mustika tiba-tiba berubah sebak. “Saya sayang dia. Saya tahu semua ni salah... tapi saya sayang sangat dia.”

            Hafsah mengerdipkan matanya yang mulai bergenang. Aku cuma menarik nafas dan berusaha untuk lebih kuat walaupun hakikatnya aku bukanlah setabah ini.

            “Lukman budak tahfiz, Tika. Bukankah dia sendiri pernah beritahu setiap kali awak dan dia berjumpa pasti dia akan hilang satu juzuk Al-Quran. Sampai kena hafal balik. Awak tak kesian kat dia ke?” Hafsah mengambil tempat disebelah kanan Mustika sambil memegang bahu sahabat kami itu.

            “Ingatlah... apa pun keputusan awak, Tika. Awak kena fikirkan dulu kebaikan agama. Bukan kebaikan untuk diri kita sendiri. Jika memang dia jodoh awak, pasti akan tiba masanya awak akan dipertemu dengannya pada waktu yang sesuai, tempat yang baik dan dalam keadaan yang diredai-Nya. Percayalah... jika kita mencintai Allah. Maka Allah akan mendorong orang yang di cintai-Nya untuk mencintai kita. InsyaAllah...” aku cuba menangkan hati si gadis manis berkulit cerah itu.

            “Terima kasih An-nissa...” Mustika memegang tanganku. Kemudian dia berpaling kepada Hafsah dan mengungkapkan perkara yang sama.

            “Tika... kamu perlu mencontohi sahabat kita yang seorang ini...” Hafsah merenung aku penuh makna. “Dia telah banyak melakukan pengorbanan.”

            Aku tersenyum. “Itu perkara kecil kan? Bukankah rasul terangung kita pernah berkata dalam kemenangan sebuah peperangan menentang orang kafir. Selepas ini kita ada peperangan yang lebih besar. Para sahabat bertanya. Perang apakah ya Rasulullah? Baginda menjawab, perang melawan hawa nafsu.”

************

2 tahun lalu...

            Pelajar-pelajar berpusu di kawasan dewan sekolah untuk mengambil keputusan Sijil Peperiksaan Malaysia, SPM. Ketika itu aku sudah memegang sekeping kertas yang menjadi bukti kesungguhan aku selama 5 tahun bergelar pelajar di sekolah ini. Sekolah agama elit yang agak tersohor utara tanah air.

            Aku masih belum mahu pulang. Sebentar tadi aku sudah pun berpelukan bersama guru-guru dan rakan-rakan yang sudah agak lama tidak bertemu sepanjang tempoh menunggu result. Aku ke perhentian bas ditemani sahabatku Hafsah.

            Penantian aku berakhir apabila beberapa buah motorsikal berhenti di hadapan kami. Beberapa remaja lelaki itu membuka helmet masing-masing.

            “Amacam result kau Ustazah An-nissa Sufia?!” soal lelaki itu sambil menjenguk ke tanganku yang tetap memegang kertas itu. Aku pantas mengalihkan tanganku ke belakang.

            Hafsah pula hanya tersenyum-senyum dan berdiri agak kebelakang.

            “Assalamualaikum!” aku tersengih. Main terjah aje mereka ini.

            “Waalaikumsalam.” Serentak mereka menjawab sambil tersenyum seperti kerang busuk.

            “Mana... bak la saya tengok.” Pinta lelaki itu dengan wajahnya yang kacak. Putih kemerahan apabila disimbah cahaya mentari.

            “Ala... nak malu pulak. Tahulah genius. Mat-mat motor macam kami ni lain la cerita. Balik rebus aje result tu bagi biawak makan.” Kata salah seorang rakannya dan ketawa mereka serentak meletus.

            Aku mencebik. “Awak Encik Abid... tunjuk dulu result awak kat saya.” Aku sengaja bermain tarik tali dengan sahabat aku yang seorang ini. Kami dahulu satu kampung dan bersekolah rendah yang sama. Kemudian aku dan sekeluarga berpindah ke Pulau Pinang. Sejak itu kami sudah terputus hubungan apatah lagi setelah aku memasuki sekolah agama. Terus aku melupakan hasrat untuk mencari semula sahabat sepermainan aku dahulu. Ternyata takdir Allah itu hebat! Tidak perlu mencari kerana dia pasti akan datang dengan petunjuk dari Rabb. Tahun lepas kami bertemu secara kebetulan di atas bas.

            “Awak la tunjuk dulu... lady first!” dia sengaja memancing aku.

            Aku mengalah. Lantas aku menghulurkan result aku itu dengan hati-hati. Bimbang akan berlaku persentuhan yang selalu aku jaga dalam persahabatan kami selama setahun ini.

            “Meletop!” Abid melopong. Lantas kawan-kawannya berebut-rebut untuk melihat sehingga hampir terbalik motor mereka.

            Aku sempat melirik melihat Hafsah yang sudah ketawa kecil dengan telatah mereka. Walaupun brutal dengan title mat motor namun mereka sebenarnya baik. Bila-bila masa sahaja mereka boleh datang menghulurkan bantuan. Contohnya dahulu aku tinggal di asrama dan mereka inilah yang selalunya menjadi mangsa untuk kami memesan barang-barang yang dibeli diluar. Kadang-kadang mereka menghantar makanan apabila aku merungut mengidam apa-apa. Contohnya seperti KFC atau Mc Donald! Aku dan Abid kadang-kadang berhubung melalui telefon awam yang tersedia di dalam kawasan asrama. Itu pun cukup terkawal.

            “Ha... nak tengok result awak pulak.” Aku menadah tangan.

            “Nah!” Abid menyerahkannya kepada aku sambil menghidupkan enjin motor.

            Aku terus melihat keputusannya. Dahiku berkerut. “Ini saya punya la!”

            “Bye! Jumpa lagi ya ustazah!” sekelip mata Abid memecut pergi sambil menyarung topi keledarnya. Rakan-rakannya turut memecut sambil ketawa melihat aku yang sudah terkena.

            “Ish! Teruk betullah... jaga la awak Abid!” aku berdengus marah.

            Hafsah juga sudah ketawa lepas di belakang. Aku memusingkan badan dan mempamerkan wajah yang masam kepadanya.

            “Unik betullah kawan-kawan awak tu, An. Tapi... dia orang nampak baik walaupun... yelah mat motor.”

            Aku mengangkat bahu. “Macam itulah... walau seteruk mana pun Abid. Saya berkawan dengan dia kerana Allah. Mudah-mudahan dia dapat pertunjuk. Saya selalu doakan dia. Supaya suatu hari nanti dia jadi seorang yang berguna.” aku yakin Hafsah dapat melihat wajahku yang gundah.

            “An... hati-hati. Jangan melabuhkan hati ditempat yang salah. Ya, saya tahu Abid tu baik. Tetapi... awak tak boleh bersama dengan dia. Awak dan dia berada di haluan yang berbeza.” Ujar Hafsah yang sememangnya amat mengerti.

            “Tak adalah... saya cuma anggap dia kawan.”

            “Dari mata awak, An-nissa... senyuman awak boleh tipu saya. Tapi... mata awak tak mampu menyembunyikan kata-kata hati awak.”

            Aku terdiam. Terkedu dan terkesima semuanya bercampur baur. Abid... haluan kami terlalu berbezakah?

*********

            MALAM itu aku termenung di dalam bilik. Selepas pertemuan petang tadi dengan Abid dan rakan-rakannya. Aku jadi tidak keruan. Entah kenapa hatiku begitu berdegup kencang apabila terpandang wajahnya. Adakah ini cinta atau hanya perasaan anak-anak sekolah?

            “Adik akak buat apa tu?” tiba-tiba aku disapa. Tersentak aku dibuatnya dengan kehadiran Kak Hawa. Kakak sulungku yang kini masih menjadi mahasiswa di Cairo. Dan dia pulang kerana sedang bercuti semester.

            “Petang tadi...” aku mengumpul semangat. “Nissa berjumpa dengan Abid, kak.”

            “Masya Allah... kenapa masih berjumpa. Ibu dan abah kan sudah pesan jangan bergaul dengan mereka.” Kak Hawa ternyata terkejut sehingga berkerut dahinya yang putih melepak. Wajahnya amat jelita sehingga mewajibkannya berniqab. Supaya terjauh dari fitnah dan pandangan dari lelaki yang mempunyai penyakit dalam hati.

            “Mereka itu baik, kak. Nissa tidak sampai hati nak beritahu nak putus kawan. Sebab dulu dia orang banyak bantu Nissa dengan kawan-kawan.” Aku mula terasa air mataku tertumpah.

            “Bukan putus kawan. Cakaplah perkara yang sebenar, tiada persahabatan antara lelaki dan wanita tanpa tujuan. Nissa selalu berjumpa dengan mereka atas urusan tidak penting seperti hantar barang dan tanya khabar. Itu sudah jatuh hukum haram. Kerana Nisa boleh aje minta tolong abah atau kawan-kawan perempuan lain yang tinggal kat luar untuk belikan barang. Nisa... sedarlah. Hukum yang Allah tetapkan itu sudah cukup cantik dan indah untuk kita ikuti. Ya... sekarang ramai remaja yang sudah terbiasa bergaul dengan lelaki bukan muhrim. Dengan alasan tidak mengapa bukannya bercinta. Cinta atau bukan ia tetap haram. Seperti mana kita membuka aurat di depan sepupu mahupun abang ipar. Itu semuanya haram walaupun kita sudah anggap mereka itu seperti saudara.”

            “Sepertinya mana juga dengan cinta... cinta itu fitrah tetapi cinta sebelum kahwin itu fitnah!” sambungnya setelah beberapa saat kerana aku masih lagi menangis.

            “Nissa... Nissa sayang dia, kak.” Akhirnya aku meluahkan juga apa yang terpendam.

            “Subhanallah...” Kak Hawa memekup mulutnya latas menarik aku dalam pelukannya.

            “Sayang... dengar sini. Akak faham perasaan itu. Semua kita pasti akan diuji oleh perkara-perkara ini. Tidak terkecuali akak, malah abang Humam kita. Akan tetapi terserah kepada kita bagaimana kita mahu mentadbir diri kita sendiri. Jika kita kalah dengan nafsu, maka kita akan binasa. Jika bertahan kita juga akan mendapat pahala sayang...” pujukan Kak Hawa terasa mengalir sejuk ke dalam hatiku walaupun aku masih tidak mampu menahan tangisan.

            “Pahala yang bagaimana, kak?” soalku dalam serak.

            “Pahala jihad... jihad melawan hawa nafsu.” Kak Hawa tersenyum sambil menyeka air matanya.

            Aku melepaskan pelukan Kak Hawa dan memandangnya dengan pilu. “Akak sudah berjihad?”

            “Alhamdulillah... akak dapat melepaskan cinta itu kerana dijemput Dia.”

            “Maksud akak?” aku makin keliru. Semestinya aku yang masih mentah mana mungkin akan fahami bahasa orang dewasa malah berilmu seperti Kak Hawa.

            “Allah menjemput akak untuk mencintai-Nya. Allah menjemput akak untuk kembali kepada-Nya. Jadi...setelah menemui cinta yang lebih hakiki, maka cinta kepada makhluknya pasti akan mudah dilepaskan.” Kak Hawa masih tersenyum. Kelihatan penuh ketenangan di wajahnya.

            “Kenapa akak lepaskan?” aku ingin tahu lebih.

            “Dik... Cinta manusia, manusia akan pergi. Cinta kumbang, kumbang akan lari. Cinta bunga, bunga akan layu. Cintailah Allah... Dia tetap ada tidak pernah mati. InsyaAllah... tidak perlu akak mencari cinta. Kerana jodoh akak pasti akan datang. Bagaimana caranya akak cuma mampu berdoa supaya dipermudahkan oleh Rabb dan pertemuan itu dalam keadaan yang diredai-Nya.”

*********

            Aku menunggu Abid di tempat biasa. Hari ini aku tidak ditemani sesiapa. Aku mengambil keputusan yang paling berani untuk berjumpa berdua sahaja dengan Abid. ‘Ya Allah permudahkanlah urusan aku. Ya Rabb berikanlah aku kekuatan.’ Aku tidak putus-putus berdoa.

            Abid tiba dengan senyuman yang amat manis. Aku terkedu sehingga terasa ingin menangis. Aku sudah terjatuh sayang. Aku sudah melabuhkan hati di waktu dan juga mungkin orang yang salah. Setiap wanita pasti inginkan seorang lelaki yang mampu menjadi pemimpin dalam gubuk rumahtangga. Yang mampu menjadi imam tika solat, menjadi ayah kepada anak-anak yang soleh dan solehah dan seorang suami yang mencintai Allah dan rasul-Nya melebihi isterinya. Itulah lelaki impian Kak Hawa. Dan aku aku sendiri tidak mampu membayangkan perkara sejauh itu lagi ketika di usia seperti ini.

            “Kak Mah, teh tarik satu, kaw punya!” jerit Abid kepada Kak Mah. Tauke warung itu yang selalu menjadi tempat lepak Abid dan rakan-rakannya. Abid memakai jaket tanpa lengan dengan t-shirt putih di dalamnya. Seluar jeans pula koyak-koyak dan rambut tercacak seperti terkena petir. Sekali imbas memang menyakitkan mata aku. Akan tetapi ada satu daya tarikannya yang entah kenapa mengkaburkan segala kekurangannya itu. Aku mengeluh.

            Ya... kekacakannya. Itulah yang membuat aku tertarik sejak bertemu semula ketika diusia remaja. Jika di zaman sekolah rendah dahulu masing-masing comot.

‘Yang penting bukannya kacak dik, cukuplah wajahnya ada ‘nur’. Pasti akan cerah hati kita memandangnya. Itulah cinta bukannya nafsu.’ Kata-kata Kak Hawa tiba-tiba menyapa deria dengar aku.

“Awat ni Ustazah An-nissa Sufia? Cek tengok macam banyak masalah ja!”

Aku tidak berani memandangnya. Lagipun aku sentiasa merendahkan pandangan jika berhadapan dengan lelaki akan tetapi lain pula caranya jika aku bertemu Abid. Aku seperti ralit memandang wajahnya. Kali ini biarlah aku tidak melihat wajah itu.

“Dia mai dah malu dia... ni hang dok dengan aku la. Bukan orang lain! Nak malu buat apa!”

“Ish, awak ni.” Aku mengangkat muka dan menentang matanya.

Sesaat mata kami bertentang. Abid terlebih dahulu melarikan matanya. Aku pula sudah terasa debar di hati. ‘Astagfirulullahalazim...’ aku cuba mengawal riak wajahku.

“Er... aku nak cepat ni. Kau apa cerita ni?” Abid bertukar gelisah. Serba tidak kena dia dibuatnya.

“Awak tahu kan... saya...” aku terasa bibirku bergetar sama hebat dengan jantungku yang terlalu laju mengepam darah. “Saya... saya ni belajar agama. Tapi, saya dah langar peraturan sebagai seorang pelajar sekolah agama malah yang paling besar saya dah langgar hukum Allah.” Aku berhenti setakat itu untuk menanti riaksinya.

Abid ketawa kecil. “Nanti, nanti.” Abid mengangkat tangannya seperti menyuruhku stop. “Aku faham...” Abid mengangguk. “Aku ni sampah masyarakat aje. Mana sesuai nak berkawan dengan kau kan?”

“Ya Allah, Abid. Bukan macam tu saya tak pernah anggap awak macam tu.”

Perbualan kami terhenti sejenak apabila pekerja Kak Mah menghantar minuman yang dipesannya tadi.

“Kalaulah saya ni budak sekolah arab, Maahad Tahfiz ke. Mesti awak tak malu dengan saya kan?” sambungnya kemudian dengan selamba menghirup teh tariknya itu.

“Tak... bukan!” aku menepis kata-katanya. ‘Kenapa ni? Kenapa dia tak mengerti?’

“Tak apa. Saya faham. Saya tak kisah pun. Awak ada ke, awak tak ada ke sama aje.  Kita kan kawan. It’s okay.”

Aku terkedu. Sungguh aku terkedu tika ini. “Awak memang... anggap saya macam kawan biasa kan?”

“Absolutely right! Okeylah... awek aku dah lama tunggu aku tu. Merajuk pulak kang susah. Aku pergi dululah.” Abid bangun berdiri dan aku turut bangun.

“Awak... awak tak nak ucap apa-apa sebelum pergi?” aku menahan sebak. Apatah lagi mendengar perkataan ‘awek’ yang baru disebutnya.

“Macam ni Ustazah An-nissa Sufia. Hidup la lebih baik dari saya. Carilah orang yang lebih baik dari saya. Dan ingat la pesan saya ni, mencintai orang yang tidak mencintai kita itu parah, dan mensia-siakan yang mencintai kita itu padah. Assalamualikum.” Ucapnya dengan tenang malah sempat dia melemparkan sebuah senyuman terakhir kepada aku sebelum keluar dari warung itu dan terus menghilang.

Aku terduduk kembali, aku menangis tanpa memeperdulikan orang sekeliling yang memerhati. Biarkan! Hari ini aku ingin sematkan sebagai hari yang paling mendukacita dalam hidup aku, malah mungkin hari yang paling memalukan! Aku sudah tidak peduli lagi!

*********

Hari ini...

            Aku tersenyum melihat kemesraan Kak Hawa dan Abang Farhan, sepasang pengantin baru yang sangat bahagia. Pulang sahaja dari Cairo tahun lepas selepas tamat pengajiannya Kak Hawa bertunang. Dan dua bulan lepas mereka melansungkan perkahwinan dalam suasana yang sederhana. Apa yang penting mendapat keberkataan. Kata Ibu, tidak perlu berhabis untuk majlis yang grand akan tetapi ‘tetamu terhormat’ iaitu malaikat rahmat tidak berkunjung. Manakan tidak, adakah malaikat rahmat akan masuk ke majls yang ada bunyi-bunyian lagu yang melalaikan, atau majlis yang tetamu lelaki dan wanita bercampur. Alhamdulillah... walimatulurus yang dibuat oleh abah dan ibu mendapat pujian dari sahabat-sahabat abah yang rata-ratanya orang-orang alim dan para ulama. Walaupun abah tidak berbangga akan tetapi abah berharap perkara ini boleh menjadi contoh kepada orang lain.

            Berbalik kepada cerita Kak Hawa. Ketika abangku Humam menemani Kak Hawa ke klinik kerana demam, doktor wanita yang bertugas tiada dan terpaksa ke bilik rakan kongsinya iaitu Dr. Farhan. Rupanya Dr. Farhan sahabat lama Abang Humam. Terjadi kebetulan yang lur biasa di situ. Ternyata rencana Allah itu lebih hebat dari apa yang manusia rancang. Ditakdirkan Dr. Farhan jatuh hati kepada Kak Hawa dan terus menghubungi abangku beberapa hari kemudian untuk menyampaikan hasratnya. Sudah jodoh... Kak Hawa juga sebenarnya sudah jatuh hati ketika kali pertama melihat Dr. Farhan.

            Aku menghampiri Kak Hawa yang keseorangan apabila Abang Farhan bangun untuk ke bilik air. Kami duduk di ruang tamu bersama ibu dan abah. Abang Humam pula berada di luar negara atas urusan kerjanya sebagai juruterbang.

            “Kak... Nissa happy sangat tengok kakak sekarang. Mungkin inilah hikmah yang akak tunggu selama ni.” Aku membisik supaya ibu dan abah yang menonton ceramah agama di TV itu tidak mendengar kata-kataku.

            “Alhamdulillah... Allah pasti akan menunaikan janjinya kepada hambanya yang bersabar. IsnyaAllah... Nissa akan menjumpainya apabila tiba masanya kelak.” Kak Hawa mengenggam tanganku erat.

            “Bagaimana dengan permohonan kemasukan ijazah kamu, An-nissa?” Soal abah secara tiba-tiba. Ibu juga terus melarikan matanya dari tertacap di kaca TV dan menumpu perhatian kepada aku.

            “Alhamdulillah abah... semuanya sudah selesai. Cuma tunggu keputusan dalam dua bulan lagi.”

            Abah kelihatan mengangguk berpuas hati.

            “Kenapa kamu memilih Jakarta, sayang? Tidak mahu mencuba di Cairo atau Jordan?” Ibu pula menyoal dan aku hanya tersenyum.

            “Setelah tiga malam berturut-turut Nissa bermusyawarah dengan-Nya. Itu jawapan yang paling Nissa rasa sesuai ibu, abah. Mudah-mudahan ada kebaikan yang menanti di masa hadapan, isnyaAllah.” Aku meluahkan dengan yakin dan aku lihat Kak Hawa juga turut meyampaikan senyuman setuju. Ya, aku bakal menamatkan pengajian di tingkatan enam atas beberapa bulan saja lagi dan sahabat aku seperti Hafsah san Mustika masing ingin menyambung di Cairo jika ada rezeki. Cuma aku sahaja yang bertukar angin. Apa yang pasti aku mahu pengalaman yang berbeza dengan saudaraku yang lain.

            “Di mana pun kita belajar, niat harus betul kerana Allah. Barulah ilmu yang dituntut itu berkat kemudiannya menjadi bermanfaat. Sebaik-baik ilmu adalah ilmu yang dimanfaatkan di jalan Allah.” Celah Abang Farhan yang baru tiba di ruang tamu, dia mengambil tempat di sebelah kiri Kak Hawa kerana aku duduk di tempatnya tadi di sebelah kanan. Aku mengangguk mengerti. Abang Farhan adalah kelulusan universiti di mesir dalam bidang perubatan.

            “Amin... mudah-mudahan.” Sambung Kak Hawa.

            “Abah yakin anak abah yang seorang pasti akan membawa pulang kejayaan, InsyaAllah. Pergilah nak... abah dan ibu sentiasa merestui.” Ujar Abah.

            Aku bertambah semangat mendengar sokongan dari keluarga tercinta yang menaruh harapan besar kepadaku. Aku ingin berjaya, seperti Abang Humam yang menjadi juruterbang dan selalu menghantar jemaah haji ke Makkah mahupun Madinah. Kak Hawa pula kini menjadi guru agama di sekolah, walaupun kerjanya tidak bergaji lumayan. Kak Hawa tetap mencintai kerjayanya itu. Mendidik para mujahid dan mujahidah masa hadapan. Kemudian, aku juga ingin berjaya seperti abah. Abah menjadi pembantu Mufti negeri menyambung jejak datukku yang pernah menjadi Mufti. Ibu... ibu pula adalah seorang suri rumah sepenuh masa. Dahulu ibu juga pernah bekerja sebagai peguam. Namun berhenti setelah melahirkan aku untuk menumpukan kepada keluarga. Aku mahu menjadi seperti mereka. Ya Allah permudahkanlah...

*********

Universitas Islam Negeri Syarif Hidayatullah, Jakarta.

            Aku melangkah sopan menuju keluar dari dewan kuliah dengan penuh buku-buku ditangan. Hari ini Prof Ahmad Jaya seperti ingin mendera kami pula dengan menyuruh membawa beberapa buah buku-buku rujukan serta kitab yang berkaitan dengan pengajian dalam kelas pada hari ini. Bilik kuliah yang terletak di hujung sebelah kanan di Fakulti Syari’ah dan Hukum semakin jauh aku tinggalkan. Aku berjalan untuk kembali ke kolej kediaman. Alhamdulillah... walaupun sudah di semester akhir aku masih berpeluang tinggal di dalam universiti. Ini kerana aku agak aktif dalam persatuan-persatuan dan memegang beberapa jawatan terpenting.

            “Bagaimana perkembangan novel kamu ya, An-nissa?” Soal sahabatku Mawardah. Gadis kelahiran bumi serambi makkah yang amat cantik dan manis.

            Kami berjalan bersama menyusuri kawasan Falkulti Ushuluddin untuk ke kawasan kolej kediaman kami yang terletak tidak jauh dari kawasan falkulti tersebut.

            “Alhamdulillah... sudah di peringkat akhir. Ini semua bantuan dan tunjuk ajar dari semua sahabat dan para pensyarah kita. Sungguh... saya banyak belajar tentang ilmu penulisan di sini.”

            “Syukur... berdakwah melalui penulisan amat berkesan pada ketika ini. Mudah-mudahan segalanya berjalan lancar. Amin...” Ujar gadis itu dengan ceria.

            Aku hanya mampu mengangguk dan senyum. Ya, inilah sesuatu yang aku tidak sangka yang mampu aku lakukan walaupun hasilnya masih samar-samar. Tiga tahun aku mengkaji tentang penulisan akhirnya aku hampir berjaya menyiapkan sebuah novel islamik. Semuanya dengan izin-Mu Rabb. Terima kasih Tuhan!

**********


            Masa yang berlalu membuatkan aku semakin matang dan mulai memahami rencana Allah dalam hidup aku. Benar kata-kata ustazah dahulu ketika aku di alam sekolah yang diambil dari hadis Rasulullah SAW yang bermaksud; Dunia ini penjara bagi orang mukmin dan syurga bagi orang kafir. Aku bahagia... aku amat bahagia hidup dalam penjara yang luas ini. Aku bebas berjalan namun ada hadnya. Aku bebas mencari ilmu tetapi ada landasannya, aku bebas bergaul namun tetap ada batasnnya.

            Jika kita mahu mencium syurga akhirat perlulah kita mengorbankan syurga dunia. Jika kita tetap mahukan kenikmatan dunia bersiap sedialah kita untuk penjara di neraka. Sesungguhnya Neraka itu seburuk-buruk penjara untuk mereka yang ingkar sehingga tiada lubang sekecil jarum pun untuk melarikan diri. Warden penjaranya bukan sebarangan malah mereka adalah malaikat Allah yang tidak pernah ingkar dengan suruhan-Nya dan akan melayan penghuninya dengan sekasar-kasarnya melibihi di penjara dunia.

            Kini aku semakin dewasa. Setelah menamatkan pengajian sarjana di Jakarta. Aku bekerja sebagai pembantu pensyarah di Universiti Sains Malaysia untuk mendidik anak-anak bangsa. Di samping itu aku menjadi penulis dan karyaku sudah diterbitkan. Syukur, aku mendapat rezeki dari Allah dengan keberkatan doa sehingga berjaya meyampaikan dakwah melalui bidang ini. Alhamdulillah...

            “Sudah tiba masanya An-nissa memulakan hidup baru, sayang. Jika Nissa tidak ada calon. Serahkanlah kepada abah. Yang penting Nissa bersetuju dengan pilihan kami.” Tutur ibu dengan penuh teratur pada malam itu selepas makam malam.

            Aku terkedu sebentar. Sudah agak lama ibu tidak mengeluarkan isu ini kerana aku pernah mengatakan aku tidak bersedia suatu masa dahulu. Kini isu ini bangkit lagi, bagaimana aku harus putuskan?

            “Nissa... Nissa serahkan saja kepada abah dan ibu.” Ujarku perlahan. Mungkin inilah yang terbaik. Ibu ternyata gembira sehingga mengalirkan air mata. Aku turut sebak. Oh, Tuhan. Jika ini bisa memberi kebahagiaan pada kedua orang tuaku, aku reda ya Rabb.

*********

            Sebulan sudah aku menjadi tunangan orang. Hatiku masih hambar, malah masih keliru walaupun sudah berkali-kali aku menunaikan solat istikharah. Aku hanya mampu berdoa supaya keputusan ini adalah yang terbaik. Zamrul adalah nama tunanganku, bekerja sebagai guru agama di sebuah madrasah. Lulusan Universiti Al-Azhar sama seperti Kak Hawa. Rupa parasnya baik, aku cuma melihatnya sekali ketika majlis pertunangan itu. Selepas itu kami lansung tidak bertemu mahupun berhubung. Namun, aku terkejut pada suatu hari aku mendapat panggilan darinya.

            “Awak tak kisah ke, saya ni cuma guru pondok. Awak kan pensyarah.”

            Aku tiba-tiba terasa hairan. Kenapa ayatnya seperti ingin memprovok, kenapa mesti mempersoalkan perkara itu yang sudah lama aku ketahui.

            “Susah atau senang itu ujian dari Allah. Dan apa-apa sahaja yang datang dari Allah itu sebenarnya yang terbaik untuk kita. Saya rela hidup sederhana jika itu lebih membuatkan saya tawaduk, daripada saya hidup senang dan itu akan membuatkan saya ujub dan riak.” Balasku tenang.

            Aku terdengar hela nafasnya menghembus perlahan. “Kalau saya mahu awak berhenti kerja awak setuju atau tidak?”

            Aku terdiam sebentar. Ya, Allah... mengapa aku diuji sebegini? “Jika itu yang terbaik... untuk agama, untuk awak, malah untuk rumahtangga kita. Saya rela...”

            “Rela atau reda?”

            Hatiku semakin sesak. Mengapa Zamrul seolah-olah ingin mengujiku?!

            “Maafkan saya... saya ikhlas terima awak, jadi awak tak perlu risau dengan apa yang terjadi masa hadapan. Saya akan cuba untuk menjadi isteri solehah walaupun ianya sesukar mana. Tetapi, seandainya awak ragu-ragu dengan saya. Lebih baik awak melipatkali gandakan istikharah. Yang baik itu datang dari Allah, yang lemah itu datang kita. Assalamualaikum.” Aku terus memutuskan talian.

*********

            Sebelum melansungkah pernikahan di hujung bulan ini aku tidak sanggup lagi menahan rasa resah yang menggunung. Lantas aku membuat keputusan untuk pergi menunaikan umrah selama dua minggu. Keputusan aku itu tidak dibantah oleh abah dan ibu kerana mereka mengerti perasaan aku. Aku perlu benar-benar tenang sebelum menjalani hidup baru. Sudah lama aku berdoa dan setiap malam aku bermimpikan Kaabah Baitullah. Sehingga hatiku menjadi amat tenang. Allah menjemputku sehingga hatiku sungguh terasa ditarik-tarik untuk kesana.

            Penerbangan yang mengambil masa beberapa jam itu membuatkan aku terleka memikirkan masa hadapanku dengan Zamrul. Manakala disebelahku Abang Humam yang menemani. Turut menyertai Kak Hawa dan suaminya. Mereka duduk di hadapan kami. Aku terlelap sebentar namun aku termimpikan sesuatu sehingga aku terjaga. Aku beristigfar berkali-kali. Aku terlihat seseorang di dalam mimpiku. Subhanallah...

            Pesawat yang kami naiki akan mendarat di Madinah, oleh itu kami niat ihram di miqat yang terhampir iaitu di Bir 'Ali. Setiba sahaja di tanah suci kedua umat islam itu aku terus sebak. Sehingga hampir terjatuh melutut, mujurlah Abang Humam memaut tanganku. Aku terasa amat hiba, dan hatiku berdegup-degup. Demi Tuhan, sudah lama hatiku tidak berdegup sekencang ini dan kali terakhir adalah...

            “Kita akan pergi berjumpa dulu dengan tour guides kita. Kawan saya dah urus semuanya dah.” Ujar Abang Farhan sambil memunggah bagasinya.

            “Orang arab ke?” tanya Abang Humam. Aku hanya mendengar.

“Tak, pelajar Malaysia yang buat part time. Budak Universiti islam Madinah.”

“MasyaAllah... hebatlah. Bukan senang nak masuk universiti tu. Semuanya pelajar terpilih yang ditaja kerajaan Arab Saudi. Setahun berapa ratus orang aje yang terpilih. Abang dulu pun tak dapat. Memang macam nak menagis jugaklah.” Luah Abang Humam tanpa segan.

Aku hanya tersenyum. Manakala Kak Hawa ketawa kecil. “Sebab tu abah frust. Yelah abah kan alumni univesiti tu.”

Abang Humam mencebik kemudian dia ketawa. Nak buat macam mana, rezeki di tangan Tuhan.

Hampir seminggu kami di Tanah Suci aku semakin terasa jiwaku terisi. Aku terlupa segala masalah yang selama ini membelenggu. Aku banyak beriktikaf sehingga lewat malam di Masjidil Haram. Memuji-muji Allah sehingga terasa kering bibirku. Esok pula kami akan melawat sekitar luar kawasan Masjidil Haram.

            “Kita akan pergi ke Padang Arafah dimana terletaknya Jabal Rahmah. Tapi, saya akan serahkan kepada kawan saya. Saya terpaksa balik ke kampus kerana ada urusan.” Ujar Ahmad Safwan ketika kami berkumpul di hadapan bas.

            “Di mana dia sekarang?”soal Abang Farhan.

            “InsyaAllah... dia tunggu di Jabal Rahmah.” Beritahu pemuda itu sambil bersalam dengan Abang Humam dan juga abang ipar aku. Kemudian dia terus berlalu pergi.

            “Eh! Nanti macam mana kita nak cam kawan dia?” tiba-tiba Kak Hawa bersuara.

            “Padang Arafah kan... tempat mustajab doa.” Aku menyampuk sambil tersengih. Kemudian mereka turut mengangguk mengerti maksud yang aku sampaikan. Segalanya akan dipermudahkan di bumi Allah yang penuh barakah ini, InsyaAllah.

*********

            Jabal Rahmah yang terletak di Padang Arafah adalah tempat pertemuan Adam dan Hawa yang sudah sekian lama terpisah setelah diturunkan dari syurga. Untuk melihat batu putih tempat penanda pertemuan penuh bersejarah itu aku perlu mendaki bukit batu yang agak curam. Kak Hawa tidak mahu memanjatnya dan sememangnya lelakilah yang selalunya naik sehingga ke atas. Wanita pula jarang, mungkin aku ini terlebih brutal la pulak!

            Aku berjaya sehingga ke atas. Aku terasa sebak sekali lagi. Disinilah... pertemuan yang paling indah pernah terjadi untuk bapa dan ibu kita Adam dan Hawa. Aku memejam mata untuk berdoa. Lama...

            “Assalamualaikum...”

            Aku pantas membuka mata. Sapaan dari belakang itu aku terdengar dengan jelas. Aku perlahan-lahan menoleh.

            “Wa... waalaikumsalam...” terketar-tetar bibirku menjawab salam itu. Mataku segera ditundukkan. Subhanallah... ya Rabb, pertemuan apakah ini? Semua ini benar-benar sama seperti dalam mimpiku itu... ketika aku di atas kapal terbang meredah awam biru.

            “Apa khabar Ustazah An-nissa Sufia?” pemuda lengkap berjubah itu berdiri tegak di depan aku dengan tangannya dikilas ke belakang.

            “Alhamdulillah... baik.” Aku terasa air mataku menitis sehingga jatuh ke batuan. Ya, Allah...ya Allah... ya Allah... aku cuba menyeru kekuatan.

            “Subhanallah... terima kasih ya Rabb.” Aku terdengar getar suaranya menyebut kalimah itu sehingga mencucuk sehingga ke dasar hatiku yang paling dalam.

********

            Kami semua duduk semeja di meja bulat sebuah restoran. Abang Humam dikananku, Kak Hawa dikiri. Manakala pemandu perjalanan kami duduk berhadapan denganku.

            “Dengar cerita, Abid kawan zaman sekolah An-nissa. Tak sangka ya kebetulan macam ni. Masya Allah...” ucap Abang Humam yang ternyata gembira.

            “Ya, sebenarnya kebetulan juga saya kena ganti Safwan. Mujur saya tak ada kuliah beberapa hari ni.” Kata Abid dengan tenang.

            Perasaanku mulai kacau bilau. Bagaimana Abid boleh menjadi pelajar universiti Islam Madinah yang tersohor ini. Subhanallah... hamba Allah yang dahulu aku pernah menyangka tiada masa hadapan itu kini berada di depanku. Seorang mahasiswa yang belajar di bumi suci yang penuh barakah. Adakah lagi tempat yang lebih baik dari tempat ini untuk menuntut ilmu? Tanah yang bersemadinya tubuh manusia yang paling mulia Allah ciptakan di muka bumi. Mereka bebas untuk membuat umrah atau haji pada setiap tahun, semestinya mereka adalah manusia-manusia yang terpilih menjadi tetamu Allah untuk menuntut ilmu di tempat ini. Subhanallah...

            “Dulu belajar di mana?” soal Abang Farhan pula.

            “Aa...” Abid kelihatan serba salah. Aku sempat menangkap anak matanya.

            “Awak belajar kat mana dulu? awak tak pernah beritahu saya pun kan nama sekolah awak?” tembak aku dengan pantas. Aku mulai merasai sesuatu.

            “Maafkan saya, An-nissa Sufia. Saya dulu memang pelajar Maahad Tahfiz. Saya malu nak beritahu awak. Yela... kan saya suka join dengan mat-mat motor.” Luahnya jujur.

            Aku tersandar di kerusi dengan lemah. Ya, Allah... hanya itu yang aku mampu katakan. Dan aku dapat merasakan tangan kiri Kak Hawa mengenggam erat tangan kananku memberi sedikit kekuatan.

**********

Dua tahun kemudian...

            Wanita berkot kemas dengan lilitan selendang berwarna kuning emas duduk dengan tegak sambil tersenyum di hadapan camera. Setelah jurukamera itu memberi isyarat wanita itu terus memulakan bicaranya.

            “Assalamualaikum warahmatullahi wabarakatuh... alhamdulillah kita bertemu semula dalam rancangan Kerjaya Muslimah. Pada minggu ini kita ada seorang wanita yang kita jemput untuk berkongsi rahsia kejayaan beliau yang sedang berada di kemuncak sekarang ini. Beliau adalah Cik An-nissa Sufia, apa khabar?” Soal pengacara itu dengan ramah.

            “Alhamdulillah, baik.” Aku menjawab ringkas.

            “Alhamdulillah... Cik An-nissa Sufia ini seperti sudah dikenali ramai ya. Seorang penulis muda yang berdakwah melaui penulisannya. Baru-baru ini filem yang diadaptasi dari novelnya sudah memecah panggung dan menjadi filem terbaik tahun ini. Malah fenomenanya menghampiri kehebatan filem unsur islam dari Indonesia yang pernah gah suatu masa dahulu. Jadi, kita mahu beliau kongsikan sedikit tentang bagaimana beliau boleh menghasilkan sebuah karya bermutu seperti itu yang benar-benar berkesan di hati penonton dan pembaca. Silakan...”

            “Alhamdulillah syukur kepada Rabb, yang meminjamkan kebolehan itu kepada saya. Sebenarnya... saya pernah berlajar di Jakarta. Di sana saya mengenali beberapa tokoh penulisan novel-novel islam yang merupakan pensyarah-pensyarah saya. Mereka benar-benar hebat ya, saya menimba sebanyak mungkin ilmu dari mereka. Cerita tentang cinta dalam islam ini perlu ditulis dengan benar-benar. Matlamat tidak menghalalkan cara. Salah seorang guru saya menasihati, jika mahu menulis novel cinta islam perlu ingat sesuatu. Tiada cinta sebelum nikah. Titik! Itu katanya... jadi salah jika kita menulis kisah cinta remaja menurut islam atau sebagainya. Itu tetap salah dan kita perlu jujur dalam berdakwah. Apabila kita jujur maka Allah pasti akan menolong kita.”

            “MasyaAllah... hebat ya hebat. Ini yang saya suka ingin meminta pendapat Cik An-nissa. Boleh terangkan kepada penonton remaja diluar sana yang keliru dengan dongeng cinta islamik itu?” Soal pengacara itu dengan berhemah.

            Aku tersenyum sebelum meneruskan bicara. “Ya, benar. Itu dongeng belaka, zina itu ada bayak cabangnya. Saya juga pernah disoal tentang ini oleh pelajar saya. Mereka berkata. Kami bercinta demi Allah, kami tidak seperti pasangan lain. Kami tidak berjumpa malah jika berhubung pun berbicara tentang hal-hal agama. Saya katakan kepada mereka. Iya benar... semua itu enak dipandang manusia, apa kamu fikir apabila Allah izin itu bermakna Allah suka? Dengan izin Allah kamu dapat bercinta, ya semua yang berlaku pasti dengan izin Allah. Akan tetapi ingatlah... jangan guna nama Allah untuk perkara yang terang-terang dilarangnya. Berdosa! Apabila kamu merindui kekasih kamu, itu zina hati. Apabila kamu menyatakan rindu kepada kekasih kamu, itu zina lidah. Dan apabila kamu melihat gambar kekasih kamu untuk melepaskan rindu, itu zina mata. Dan apabila kamu mendengar kata-kata rindu dari kekasih itu, itu zina telinga! Mustahil pasangan bercinta itu tidak rindukan kekasihnya kan?”

********

            Usai sahaja sesi wawancara itu aku bersedia untuk pulang. Sebaik saja aku melangkah masuk ke dalam kereta yang diparkir di basement bangunan stesyen televisyen itu aku ditegur.

            “Tahniah... untuk kejayaan filem itu.” lelaki itu menghulurkan sejambak bunga.

            “Maaf... saya tidak boleh terima bunga ini. Walau apapun tujuannya. Terima kasih, saya harap hidup awak sentiasa diberkati Allah.” Aku terus memberi salam dan terus meminta diri.

            Dalam perjalanan itu air mataku berguguran. Sungguh, aku benar-benar tidak menyangka hidup aku diuji sebegini hebat. Walaupun luarannya aku kelihatan tabah, hakikatnya aku juga wanita biasa. Dua tahun lalu, ketika bertemu kembali dengan insan yang pernah bertakhta di hatiku di zaman anak-anak sekolah, aku mula merasai perasaan yang sudah lama aku kuburkan itu kembali tumbuh dan hidup. Hanya Allah sahaja yang tahu.

            “Saya dengar awak sudah bertunang, An-nissa Sufia...” tenang Abid menghantar pertanyaan ketika itu. Aku yang baru sahaja selesai solat isyak mahu melangkah pulang ke hotel untuk mengemas barang kerana esokan hari kami akan pulang ke Malaysia. Tiba-tiba aku dan Kak Hawa bertemu Abid di depan pintu King Abdul Aziz. Jantungku seperti mahu luruh namun aku hanya mampu beristigfar. ‘Janganlah kau bertindak yang tidak-tidak wahai hati.’

            Aku menoleh sekilas memandang Kak Hawa yang berdiri di sebelah. Wanita itu tidak mampu menjawab bagi pihak aku. “Ya... insyaAllah, hujung bulan ini majlis nikahnya.” Bergetar bibirku menuturkannya. Mataku mula bergenang. Entah kenapa aku mudah bersedih!

            “Alhamdulillah... semoga An-nissa Sufia berbahagia bersama bakal imammu. Semoga awak menjadi ratu di hatinya di dunia ini, dan menjadi bidadarinya di mahligai Jannah kelak. InsyaAllah.”

            Aku masih tidak memanggung memandangnya, oleh itu air mataku sekali lagi menitis ke lantas Masjidil Haram yang dingin. Kak Hawa pantas memaut bahuku.

            “Saya harap... air mata awak itu akan menjadi mutiara hikmah di syurga kelak, An-nissa Sufia. Saya minta diri dulu... assalamulaikum.”

            Tatkala aku memanggung kepala kelibat Abid sudah hilang disebalik para jemaah lain. Ketika itulah lututku bergoyang dan aku terjatuh dilantai.

            “Nissa sudah mempertahankan agama... InsyaAllah pasti bahagia yang menanti.” Itulah kata-kata Kak Hawa yang aku hanya mendengarnya samar-samar.

            Aku tidak menyangka, kepulangan aku ke tanah air memberi seribu ketenangan. Aku melepaskan rahsia hatiku di Tanah Suci dan aku kembali dengan hatinya penuh kesedian. Aku ingin khbarkan kepada ibu dan abah yang aku benar-benar sudah bersedia untuk menjadi seorang isteri tanpa ragu-ragu lagi. Aku yakin, Abid cuma satu persingahan untuk aku belajar apa itu cinta yang sebenar di sisi Allah.

            “An-nissa... bersabarlah.” Ibu membuka bicara ketika aku sedang sibuk memunggah barang-barang. Ketika itu ibu datang bersendirian ke dalam kamarku. Aku memandang ibu tanpa berkata-kata. Aku dapat mengagak ada sesuatu yang tidak baik.

            “Zamrul... mahu putuskan pertunangan. Katanya dia tidak serasi dengan kamu. Keluarganya datang semalam untuk memohon maaf.”

            **********

            Hidup ini sangat rumit. Kerana Allah tidak akan membiarkan kita merasakan diri kita beriman sedangkan kita masih belum diuji. Dunia ini pentas ujian dan rumah musibah. Tetapi aku tidak pernah menganggapnya begitu, bagi aku dunia ini pentas untuk mentarbiah diri dan rumah untuk muhasabah diri. Selang dua tahun aku putus tunang, Zamrul ingin kembali menabur janjinya. Aku bukannya berdendam, tetapi aku tidak mahu tersalah percaturan lagi. cukuplah... kali ini aku serahkan segalanya kepada Tuhan.

            Aku memasuki perkarangan rumahku dan ternyata seluruh keluargaku tersenyum menyambutku. Pastilah mereka juga menonton rancangan itu secara lansung. Macam-macam ucapan yang aku terima namun semuanya aku kembalikan kepada Allah. Dia lebih berhak mendapat pujian itu.

            “Zamrul mahu melamarmu sekali lagi, Nissa.”

            Aku terdiam mendengar suara abah. Lantas aku hanya mampu memohon semangat dari Rabb.

            “Tetapi abah sudah menolaknya...”

            “Alhamdulillah...” aku mengucap syukur. Ibu pantas memelukku.

            Malam itu Abang Humam menghubungiku. Rinduku pada satu-satunya abangku itu terubat. Dia tidak melepaskan peluang untuk ucapkan tahniah kepadaku.

            “Nanti abang belikan hadiah ya, special untuk adik abang tersayang.”

            Aku ketawa, seperti anak-anak kecil pula aku dilayan. “Nissa nak yang besar ye. Abang kat mana ni? Minggu lepas kat Paris...”

            “Abang sampai Jeddah pagi tadi...”

            Terus darahku tersirap. Jantungku iba-tiba berdegup seperti pernah aku rasai suatu ketika dahulu.

            “Emm... ada seseorang yang abang kenal kebetulan naik flight abang nanti. Dia nak balik ke Malaysia. Nissa nak cakap dengan dia?”

            “Apa... aa... abang!” aku cuba memanggil abangku tetapi...

            “Assalamualaikum, Ustazah An-nissa Sufia.”

            Aku memejam mata serapat-rapatnya, hampir terjatuh telefon bimbitku itu mendengar suaranya. “Waalaikumsalam...”

            “Saya dengar awak dah jadi penulis berjaya...”

            “Abid!” aku memanggil namanya dengan pantas. Aku menarik nafas dan aku yakin dia pasti terkejut mendengar aku memotong kata-katanya.

            “Ya, An-nissa Sufia. Awak ada apa-apa nak cakap ke?”

            “Bismillahirrahmanirrahim.... Muhammad Abid bin Abdullah, sudi tak awak terima saya... sebagai isterimu di dunia ini, dan bidadarimu di syurga kelak” Sekali lafaz. Aku tidak tahu... tetapi lidahku seperti berkata sendiri tanpa dapatku kawal. Subhanallah...

            Tut...tut....

            Aku membuka mata perlahan-lahan. Talian terputus. Terketar-ketar tanganku ketika itu. Ya Allah... aku hampir menangis. Apa yang sudah aku katakan sebentar tadi?

            “Hello, Nissa.” Abangku menghubungiku kembali. Ketika itu aku hanya terdiam dan bingung. Seperti rohku berterbangan di angkasa dan semangatku tercabut.

            “Apa yang Nissa cakap kat dia?” desak abangku.

            “Nissa... melamar dia...”

            “Subhanallah.... Nissa, Abid tengah bersujud di depan Kaabah sekarang.”

            “Subhanallah... terima kasih ya Rabb...” aku terus menangis dan melutut lalu sujud menghadap kiblat. Subhanallah... subhanallah... subhanallah...inikah cinta?!

p/s: sy ykin cerpan sy ini byk kekurgn, itu semestinya kerana yg baik semuanya dtg dr Allah dan yg lemah dtg dari sy sendiri. Oleh itu, mana yg baik ambillah utk jdikan teladan, dan yg buruk tinggalkan utk sy baiki. insyaAllah.

Tuesday, 4 December 2012

Assalamualaikum..

Kepada pembaca yg saya hormati sekalian. Saya ingin memohon maaf kerana sudah lama tidak update novel2 di sini. Untuk Putera Impian, saya rasa sy akn stop update dia setakat bab 26..InsyaAllah sy akn cuba siapkan untuk dihantar kpd penerbit untuk dinilai. Untuk Kekasih Palsu pula, akn update lg sampai bab 26 juga InsyaAllah..Harap anda semua dpt terus menyokong karya2 sy..tanpa anda sy x mungkin akn terus bersemangat utk berkarya..Terima kasih byk2.. :)

Wednesday, 14 November 2012

Putera Impian 26

Saya x sempat edit lg..sila la baca n komen yer..:)


AIREL memandu laju melalui jalan Sheikh Zayed untuk menuju ke Villa mewahnya di Palm Jumeriah. Bibirnya sentiasa menguntum senyuman selepas mendapat panggilan penting dari rakannya. Wanita itu akan kembali kepadanya dengan sendiri..
            “Zal!” Panggil Airel sambil menuruni keretanya.
            “Wow, My Boss! Lama tak dengar cerita.” Rizal memeluk Airel dengan mesra.
            “Cover sikit! Nama aku baru aje bersih nie!” Airel bergurau. Rizal hanya ketawa besar.
            “Lama kau sampai?” Soal Airel kepada Rizal sambil merebahkan dirinya di sofa panjang dalam rumah besar di persisiran pantai Jumeriah itu. Kawasan Palm Island itu dikelilingi bangunan-bangunan mewah yang begitu unik. Rumah itu dibeli dengan titik peluh sendiri dengan harga jutaan ringgit. Kawasan Palm Jumeriah adalah kawasan perumahan paling mewah di Dubai. Para selebriti dunia turut membeli rumah istirehat di sini untuk bersantai ketika mengunjungi Dubai. Begitu juga Airel, villa itu adalah rumah istirehatnya untuk menenangkan fikiran tanpa sebarang gangguan. Empat tahun ini dia tidak ada masa untuk tinggal lama di sesebuah tempat kerana kebanyakan dia akan tinggal di Hotel. Ibunya mengerahkan seluruh kudratnya untuk melatihnya menjadi seorang pewaris!
            “Baru aje, sempat jugak lepak dengan SRK.” Rizal ketawa.
            Airel turut menyambut ketawa Rizal itu. “Kau ni..jangan buat jakun!”
            “Betul apa dia kan jiran abang je..”Rizal menjelirkan lidah. Dia masih lagi ketawa kecil. “Bos makin kacaklah sekarang ni..mentang-mentanglah ada orang dah datang.” Sambungnya lagi.
“Kuat membodek aje kau ni.” Airel duduk kembali sambil meneguk air yang dibancuh oleh Rizal. Pemuda yang begitu banyak berjasa kepadanya. Rizal hanya bekerja separuh masa sebagai jurutera kerana pekerjaan tetapnya adalah pembantu peribadi Sheikh Airel zayed. Dia sentiasa mengikuti lelaki itu kemana sahaja dan beberapa minggu ini barulah mereka berlama di Dubai kerana Airel sudah tamatkan latihannya untuk menjadi seorang pewaris.
Latihan diperlukan kerana untuk menggantikan sesuatu kedudukan yang penting bukannya mudah. Ia perlu mendapat keputusan sepakat lembaga pengarah. Mustahil seorang anak pemilik syarikat baharu lepasan universiti terus diberi jawatan penting tanpa sebarang pengalaman. Pewaris tidak semestinya adalah anak atau saudara kepada pemilik tetapi adalah orang yang berkelayakan. Itulah yang menyebabkan Marina terlalu risau jika Airel tidak layak untuk dilantik dan menerima bantahan dari lembaga pengarah yang lain. Sudah tentu kedudukan ibunya itu akan digantikan oleh sesiapa sahaja yang layak.
Tiga tahun Airel dilatih menjadi pewaris kedudukan ibunya Marina dan setahun yang lepas Airel dilantik secara tidak rasmi untuk menduduki kerusi ibunya untuk menilai kebolehan lelaki itu menguruskan syarikat. Dan bulan depan adalah upacara rasmi perlantikan Airel sebgai CEO Mimar Hospitality Group merangkap Director Mimar Properties. Kesemua lembaga pengarah sudah sebulat suara dan yakin kepada anak bongsu pengerusi Mimar itu. Selepas itu pula, Airel akan bersaing untuk merebut kedudukan tertinggi empayar Mimar iaitu Chairman of the Mimar Properties. Dia bukannya gila kuasa, tapi itu adalah tangungjawabnya untuk meneruskan empayar keluarga dari terjatuh ke tangan pihak lain.
 “Umairah..dia makin cantik, kan?”
“Kau berminat ke?” Airel melirik dengan jelingan sinis. Sedikit cemburu menyelinap di hatinya.
 “See..” Rizal ketawa mengejek. “Bos tak boleh tipu yang bos masih sayangkan dia sebagai isteri, kan? Selama ni bos cuma nak balas budi dia la, apa la..”
“Memang..memang aku nak balas budi dia. Lima tahun dia menjaga aku, lima tahun dia bersusah payah demi aku. Aku tak pernah lupakan itu semua walau dimana pun aku berada, Zal.”
“Bos..” Rizal menarik nafas panjang, “Cubalah jujur dengan hati bos, bos sayang dia lebih dari itu.”
Airel membaringkan badannya di sofa. Kakinya yang panjang disilangkan di atas tangan sofa. “Aku nak dia rapat dengan nenek aku. Aku nak nenek aku sayangkan dia macam nenek aku sayangkan aku walaupun dia tak tahu siapa Umairah itu. Kau pun tahu kan? Sesiapa pun tak boleh mencederakan orang yang Che Tom sayang termasuk ibu aku. Ibu aku tak boleh membantah kalau nenek aku mempertahankan Umairah.” Ujar Airel penuh dengan rencana yang bermain dikepalanya.
“Madam Marina hanya inginkan bos menjadi pewaris Mimar, dia ingin bos bersaing dengan keluarga isteri pertama pengerusi untuk merebut kedudukan teratas dalam Mimar. Tapi, saya tak faham kenapa Madam Marina terlalu tidak sukakan isteri bos?” Rizal bertanya dengan suara yang lantang. Terserlah kerutan didahinya yang menggambarkan dia terlalu tidak memahami pergolakan dalam keluarga sheikh utama Dubai itu.
 “Ibu aku bukan tidak sukakan Umairah. Mereka tidak pernah bertemu pun. Tapi, ibu tidak suka jika kerana Umairah, aku tak dapat tumpukan perhatian aku kepada kerja. Kau pun faham tugas-tugas aku sejak empat tahun ni, mana aku sempat nak jaga dia. Dia terlalu naif untuk menguruskan diri dia sendiri dalam keluarga kami yang besar ni. Mungkin dia akan dibuli oleh Salsabila yang semakin rapat dengan dengan ibu aku tu. Cuma sekarang, aku yakin Umairah semakin matang untuk berdepan dengan semua ini.”
“Saya memang pasti tentang tu. Umairah sudah jauh berbeza dari dulu..dia semakin tegas dan berkeyakinan sekarang.”
“Bos..” Rizal memandang Airel.“Macam mana Madam Marina boleh kahwin dengan Tuan Sheikh?”
“Aik..tiba-tiba nak tahu ni kenapa?”
“Saja..sebab tak ada siapa yang tahu tentang perkahwinan tu. Kat Malaysia juga tidak ada liputan tentang perkahwinan mereka.”
“Macam inilah..aku mulakan dengan cerita macam mana ibu aku boleh berkahwin dengan bapa aku.” Ujar Airel masih bertenang.
 “Dulu ibu aku is the most beautiful women in her campus. Dia belajar di Mesir masa tu, wajah dia banyak mewarisi keturunan sebelah atuk aku dari Acheh yang berdarah campuran Belanda. Dia sangat anggun.” Airel sempat tersenyum sambil membayangkan wajah ibunya. “Tapi, hidup dia tak pernah senang. Semua orang memburunya sehingga dia pernah tercedera. Dia terjatuh dari bas kerana ditarik beberapa pelajar asing. Masa tu sangat kecoh berita tentang ibu aku yang tercedera itu sehingga mendapat liputan akhbar-akhbar dari seluruh dunia. Bapa aku juga terbaca berita tentang itu dan menghubungi kedutaan UAE di Mesir untuk mendapatkan maklumat tentang ibu aku.”
Rizal yang terlopong itu sangat teruja mendengar cerita Airel yang dirasakan luar biasa itu. “Biar betul..Tuan Sheikh jatuh hati bila lihat madam dalam surat khabar?”
Airel hanya membalas dengan senyuman. “Kau tak fikir ke kenapa aku terlalu jadi buruan?”
“Ceh..”Rizal mencebik. Sedangkan dalam hatinya mengiakan kata-kata majikannya itu. Setiap masa dimana saja pun Airel sentiasa diburu para wanita sehingga dia juga naik pening kepala. Dia jugalah yang menjadi kaki pembohong untuk mengelakkan mereka dapat berjumpa dengan Airel selepas tamat urusan. Sudah semestinya apabila bermesyuarat di mana-mana negara, wakil-wakil dari golongan wanita pasti akan menumpukan perhatian kepada Airel melebihi perkara yang mereka bincangkan. Sudahnya apabila tamat mesyuarat tersebut, maka adalah yang ingin bertemu secara peribadi dengan lelaki itu. Dan Airel akan meyerahkan segalanya kepada Rizal untuk menaburkan pelbagai alasan!
Tanpa mempedulikan riaksi Rizal, Airel menyambung. “Bapa aku terus datang ke Mesir dan melawat ibu aku di hospital. Masa itu ibu langsung tidak tahu siapa bapa aku yang sebenarnya. Bapa meluahkan rasa kesal atas apa yang berlaku kerana universiti tempat ibu aku belajar adalah milik bapa. Ibu aku sangat terharu dengan keikhlasan bapa aku waktu itu. Pendekkan cerita, selepas ibu tamat belajar terus bapa melamar ibu aku untuk dijadikan isteri keduanya.”
“Macam tu..” Rizal masih teruja dengan mulutnya ternganga. “Macam mana madam boleh setuju untuk jadi isteri nombor dua?”
“Itulah namanya jodoh. Bapa bernikah dengan isteri pertama juga dari golongan bangsawan, tapi mereka dikurniakan semuanya puteri seramai enam orang. Bapa inginkan zuriat lelaki kerana isteri pertamanya sudah tidak boleh hamil setelah melahirkan anak ke enam. Selain tu, bapa juga sudah jatuh cinta dengan ibu. Mereka berkahwin dalam upacara yang sederhana tanpa keketahui umum. Semuanya adalah permintaan ibu, dia tak mahu seluruh dunia mengetahui dia berkahwin dengan seorang bangsawan arab. Iyelah peminatnya terlalu ramai.” Airel ketawa kecil. “Bapa pernah dapat surat ugutan supaya tidak menikahi ibu. Tapi, Alhamdulillah mereka hidup bahagia sampai sekarang.”
“Dan dikurniakan seorang anak lelaki yang paling bertuah!”Sambung Rizal dengan ketawa mengejek.
“Mulut..!”Airel mencapai bantal kecil dan membaling tepat ke wajah Rizal.
“Okay-okay, serius.” Rizal mengurut dadanya yang sedikit terkejut dengan serangan tiba-tiba Airel itu.
“Isteri pertama bapa memang baik, malah menjadi ibu susuan aku. Aku sangat rapat dengannya masa aku masih kecil, sebab ibu meninggalkan aku kepadanya kerana kesibukan bekerja di syarikat bapa. Tapi, bila nenek dan atuk aku di Malaysia nak menjaga aku, ibu tanpa membantah dan dengan persetujuan bapa menghantar aku ke Malaysia sampailah aku habis sekolah rendah. Masuk aje sekolah menengah ibu ambil aku dan masukkan aku ke sekolah elit di Dubai. Then, aku ke universiti dan bergaul semuanya dengan golongan barat. Termasuklah kawan baik aku, Andrea.” Airel berhenti seketika apabila mengingati tentang Andrea. Sudah hampir sepuluh tahun mereka tidak bertemu. Apa khabar kau di Monaco, Andre?
“Andrea..?” Rizal mengerutkan dahinya. “Andrea yang di Sydney tu?”
“Yup..” Airel mengangguk. Pecah berkecai bayangan wajah kacak Andrea dek teguran Rizal. “Kau tahu tak..walaupun ibu tiri aku tu sangat baik. Tapi, menantu atau suami kakak-kakak aku sentiasa ingin mendapatkan kedudukan penting dalam Mimar. Bapa juga sedar, sebab itulah dia ingin ibu melatih aku untuk bersaing dengan mereka. Jika aku tidak layak, dan mereka labih layak dari aku. Maka, Chairman of Mimar Properties akan jatuh ketangan mereka. Bapa tidak boleh menghalang kerana itu adalah pilihan lembaga pengarah. Jadi, untuk mengelakkan semua itu berlaku. Ibu ingin pastikan aku menumpukan seluruh perhatian aku hanya kepada Mimar. Dia hanya ingin aku menjadi the future chairman. Aku memang sudah terlewat berbanding pesaing aku, dulu aku tak pernah fikirkan semua ini. Hidup aku hanya tahu enjoy sampai dihukum lima tahun!”
“Siapa cakap terlambat. Bos dah buktikan yang bos sangat berbakat dalam menguruskan Mimar Hospitality. Dah berapa banyak projek hotel lima dan enam bintang telah bos laksanakan dengan baik. Hotel Armani pun dah bekerjasama dengan bos untuk meluaskan lagi empayar perhotelan mereka.”
“Cerdik! Kau lupa ke dulu aku model pakaian Giorgio Armani. Mahunya tidak dia rapat dengan aku.”
“Ha, itulah tuah namanya. Nampak kan, tak sia-sia pun pekerjaan lama bos dulu. Ada juga hikmahnya.”Rizal tersengeh. Bab membodek serahkan saja kepadanya.
“Kebetulan aje tu. Ibu pun tak sangka aku begitu mudah dapat bekerjasama dengan Giorgio Armani. Whatever..apa yang penting sekarang, Salsabila.”
Rizal sekali lagi tersentak mendengar nama wanita bermasalah itu.
“Dia begitu rapat dengan ibu sekarang ni..Malah dia dan ibu membuka business perkongsian dalam pernigaan restaurant mewah di seluruh dunia. Kau nampak tak? Kau nampak tak apa strategi perempuan tu?” Soal Airel dengan wajahnya sudah bertukar merah.
“Nampak bos..” Rizal menelah air liurnya. Terbanyang wajah jelita wanita bergelar janda muda itu.
“Sekarang ni, ibu asyik sebut pasal perempuan tu bila jumpa aku. Abang Salsabila pulak..”Airel memegang kepalanya. Keserabutan sudah menyerang kepalanya.
“Kenapa dengan Sheikh Hamdan?”
“Dia dah mula bertanya tentang hubungan kami. Aku berbaik dengan Salsabila pun sebab ibu aje. Sekarang Hamdan dan warning aku supaya tak main-mainkan Salsabila macam dulu lagi.”
“Bos yang salah pasal dulu tu, siapa suruh sepupu sendiri pun...”Rizal tidak jadi meneruskan ayatnya. Tiba-tiba dia terasa ingin menarik balik ayat itu. mulutnya semakin laju dari otaknya sejak kebelakangan ini.
“Kau nak cakap apa? Sepupu sendiri pun aku sapu?” Airel tersengeh.
“Er..” Rizal menelan lebih kuat air liurnya.
“Aku tak pasti tentang itu, pada masa tu aku mabuk sedar-sedar Salsabila dah ada kat sebelah. Hanya Allah yang tahu apa yang berlaku pada malam tu.” Ujar Airel dengan sedikit penyesalan.
“Apa kata Salsabila?”  Soal Rizal berminat. Pada hari ini, banyak rahsia yang berjaya dikoreknya.
“Salsabila hanya tahu menangis..setiap kali aku tanya dia, itu je yang aku dapat. Menangis dan menangis.”
“Mustahil ada apa-apa yang berlaku bos. Kalau tidak sudah pasti, suaminya..” Rizal sedikit teragak-agak untuk memberitahu apa yang tersirat dikepalanya.
“It’s okay, Zal. Apa yang aku lebih runsing sekarang ni, aku tak tahu nak tumpukan yang mana satu. Umairah, ibu aku, nenek aku lagi, Salsabila..malah Mimar.” Airel melepaskan keluhan yang lebih berat kali ini. Dia malas untuk mengingati peristiwa lama itu. Dia juga dapat merasakan tiada apa-apa yang berlaku pada malam dia bersama Salsabila itu. Namun, dia masih tidak yakin jika tiada bukti. Dia mahu pengakuan dari Salsabila supaya hidupnya tidak diburu penyesalan walupun dulu dia lansung tidak menghiraukannya.
“Masalah bos sekarang ni makin rumit bila Umairah datang. Apa kata..” Rizal seperti inginmemberi buah fikiran tapi dia teragak-agak.
“Hantar dia balik ke Malaysia?” Teka Airel.
“Mungkin bos kena settle masalah dengan Mimar dulu. Bila Madam Marina dah bersara, barulah bincang baik-baik dengan dia. Lepas tu, bawa Umairah datang sini.”
“Ha baguslah..sebelum tu aku dapat surat tuntutan fasakh dari Umairah kan? Sebab dia dah tunggu terlalu lama. Ataupun ibu aku dah cetak kad perkahwinan aku dengan Salsabila? Macam tu?” Airel tiba-tiba naik berang. Dia bangun berdiri dan meraup-raup wajahnya.
Rizal tersenyum. “Nampaknya..bos memang dah mengaku takut kehilangan Umairah, kan?”
“Yes, I’m!!” Airel menjawab separuh menjerit.
“Kalau macam tu.” Rizal turut bangun berdiri. “Bawa Umairah ke sini. Hidup dengan dia baik-baik. Kemudian perlahan-lahan uruskan masalah lain. Lagipun lepas ni, bos akan menetap di Dubai terus.”
“Tak boleh, Zal. Ibu aku bukan sebarangan. Rumah dia pun tak jauh dari sini. Kau fikir mata orang sekeliling buta ke? Biarlah..biarlah dia sesuikan diri kat sini dulu. Lagipun..kau fikir Umairah mudah-mudah nak maafkan aku?”
“Ha..itulah masalahnya..” Rizal turut menggaru kepalanya yang tidak gatal. Semakin rungsing dengan malasah orang kaya-raya ini.
**********
SEMINGGU Umairah berada di Dubai dan hari ini adalah hari keduanya memulakan tugas di C&D Consultan. Encik Fuad, pengurus syarikat perunding itu di Dubai merupakan pakar ukur bahan yang berpengalaman. CEO C&D consultan yang berpangkalan di Malaysia adalah rakan baik kepada Encik Fuad iaitu Mr. Lee. Umairah sendiri merasakan Mr. Lee ialah ketua yang sangat mesra dan sangat baik kerana sentiasa memberi peluang kepada pekerjanya untuk mencari pengalaman di negara luar. Sebab itulah Umairah dapat transfer ke Dubai walaupun baru setahun dia bekerja dengan lelaki itu.
Encik Fuad mendekati Umairah yang tekun membuat kerjanya sambil menumpukan perhatian di skrin komputer riba. Lelaki separuh abad itu hanya tersenyum melihat wanita 27 tahun yang begitu menarik itu.
“Well..macam mana dengan kerja di sini? You selesa atau tak?”
Umairah mengalihkan tumpuannya lalu menghadap Encik Fuad yang beragaya dengan bersut hitam. Duda anak tiga itu kelihatan masih macho walaupun sudah tampak kerutan didahinya. Umairah membalas dengan senyuman.
“Alhamdulillah..kerja walaupun banyak tapi saya enjoy.” Umairah memberi jawapan positif walaupun pada hakikatnya dia agak kepenatan kerana bekerja lebih masa. Di Dubai kerja tidak mengikut waktu pejabat, tetapi selagi mana kerja masih belum selesai haruslah bekerja lebih masa. Tambahan pula kerja sebagai juru ukur bahan sepertinya. Sudah pasti sangat sibuk.
“Semalam is your first day kat sini. Tapi, I dengar you balik lewat. Boleh tahan ke?” Soal Encik Fuad masih tersenyum.
Umairah  tidak dapat membezakan soalan Encik Fuad itu sama sebagai provokasi atau sekadar mengambil berat. Namun, dia masih bertenang. Senyumannya masih tidak lekang.
“I dah biasa Encik Fuad. Dulu saya pernah bekerja kilang. 12 jam pulak tu. So, InsyaAllah saya boleh tahan.”
“Baguslah macam tu. You ditugaskan untuk handle projek dengan Mimar, kan.? So, good luck. Syarikat tu sangat berpengaruh kat sini, you mesti buat dengan terbaik. Jangan lupa meeting dengan kontraktor projek tu esok. I nak you belajar macam mana nak berurusan dengan orang-orang kat sini. Sangat berbeza dengan negara kita. You must be professional dan jaga imej syarikat kita. Mr. Lee sangat berharap kat you, Umairah.” Ujar Encik Fuad dengan lebih serius kali ini.
“Baik, encik. Saya sudah sediakan dokumen tender untuk meeting esok.” Jawab Umairah dengan yakin.
“Baguslah kalau macam tu. Esok you akan ditemani Amran.”
“Er..Encik Fuad, kat mana tempat kita akan meting tu?” Soal Umairah kerana sehingga kini dia masih belum mendapat maklumat tentang itu.
“Mimar..Mimar Hospitality.” Beritahu ketuanya. Umairah terus mengangguk faham.
“Excuse me, Sir.” Amran yang muncul dari pejabatnya itu tiba-tiba menegur.
“Ya..kenapa, Am?
“Tempatnya dah bertukar, diorang buat kat Armani Hotel.”
Umairah ternganga mendengar nama hotel tersebut.
“Okay, tak ada masalah. Esok you all pergi ke sana awal 30 minit.” Pesan Encik Fuad sebelum melangkah meninggalkan mereka.
Amran hanya mengangguk kepada Encik Fuad kemudian mengalihkan wajahnya kepada Umairah pula.
“You tahu kat mana Armani Hotel? Kalau tak tahu nanti kita pergi sama-sama.”
“I..” Umairah tersengeh. Jarinya memusing-musing pen yang sentiasa berada di tangan. “I tak sure..”
“Takpe..lagipun you baru lagi. Esok pagi-pagi I pergi jemput you kat rumah. You tinggal kat mana?”
Umairah terkedu. Dia hampir-hampir terlupa yang mensyuarat itu akan berlansung pada awal pagi. Perlukah lelaki ini menjemputnya?
“Umairah?” Tegur Amran sambil mengetuk sedikit meja wanita itu.
“Sorry..I tengah fikir tadi. Emm..I pergi sendiri ajelah. You beritahu I kat mana Hotel tu.” Putus Umairah.
“Kat Burj Khalifa. Menara tertinggi di dunia. Mustahil you tak tahu, kan?” Amran tersengeh.
“Ya. I tahu. I’ll be there on time.”
“Okay..I nak pergi lunch dulu. Nak join?”
“Takpe..I pergi dengan Azura je.” Umairah berusaha menolak dengan baik.
AZURA merupakan rakan sejawatannya namun sudah tiga tahun bekerja di syarikat itu. Umairah terasa lega kerana kebanyakan staf-staf di firma consultan itu banyak terdiri dari pekerja melayu walaupun kerani-kerani bawahan dari golongan pinoy. Kuranglah perasaan janggalnya di sini. Tiba-tiba ingatannya teringgatkan Amira yang sudah pun memulakan tugasnya di anak syarikat abangnya, Huzairy. Gadis itu sudah berubah dari seorang yang liar kepada anak yang sangat bertangungjawab. Mujurlah Amira belum tersesat jauh.
“Umairah..kitorang nak keluar lunch ni, jomlah.” Azura menegur setelah menghampiri meja wanita itu.
Umairah baru tersedar akan kehadiran Azura pantas mengangguk. Disisi Azura kelihatan Husna dan Lukman, keduan-duanya adalah pembantu QS.
“Kita akan makan kat mana?” Soal Umairah sambil mencapai tas tangannya.
“Kat restoran Turki. Kitorang jarang nak makan luar. Selalunya bawak bekal aje.”Ujar Lukman.
“Betul tu..makanan kat sini sumpah mahal. Kalau tiap-tiap hari makan kat luar mahu botak jugaklah.” Sampuk Azura.
“Oh..patutlah semalam semua tak kuar lunch.” Umairah tersenyum. Hari pertamanya di firma konsultan itu, dia keluar makan tengahari bersama Amira. Memang agak mahal baginya, tapi Amira tidak pernah merungut membuatkan dia hanya terdiam. Amira itu adik kepada jutawan muda di Malaysia sudah pastinya dia tidak merasakan apa-apa.
“Tapi, jangan terkejut minyak kat sini memang murah. Malah orang cakap lebih murah dari mineral water!” Lukman sempat ketawa kecil.
“Nama pun negara kaya minyak.” Balas Umairah. kemudian mereka berjalan keluar dari ruang pejabat itu dan menuju ke pintu lift.
“You tinggal kat mana, Umairah?” Husna menyoal.
Baru kali inilah Husna menegurnya selama dia wujud di pejabat itu. Umairah tersenyum. “Dekat-dekat sini aje.”
“Iyelah dekat..kat mana tu?” Husna masih tidak berpuas hati dengan jawapan Umairah. Lukman dan Azura hanya terdiam apabila Husna membuka mulut. Masing-masing mereka memerhatikan Umairah dan menunggu jawapan dari wanita itu.
“The Atlantis..” Jawabnya sambil melangkah masuk ke dalam lift diikuti Amran, Azura dan Husna.
Terdiam sebentar mereka bertiga mendengar kawapan Umairah itu.
“Kondo?” Serentak juga mereka bertanya. Umairah yang sudah menjangka rakan-rakannya itu akan terkejut hanya tersenyum.
“Biar betul kau ni, Umairah.” Husna bertanya dengan sinis.
“Baru dua hari kerja kat sini sudah duduk kondo supermewah macam tu. Hairan betul..” Sambung Husna lagi.
“Kau ni kenapa, Husna. Mungkin Umairah ni anak orang kaya kau apa tahu!” Tempelak Azura dengan sedikit keras.
“Alah..ini pun nak jadi isu ke?” Lukman seperti sudah bosan untuk melayan kerenah Husna yang selalu bermulut pedas itu.
“Boring la korang ni. Dia ni baru je kerja sini dua hari korang dah bela-bela dia. Malaslah..” Husna menarik muka sebelum melangkah keluar apabila pintu lift terbuka di tingkat 5. Beberapa pekerja asing memasuki lift itu. Lukman sempat menjerit memanggil Husna namaun gadis itu berjalan tanpa menoleh lagi.
“Merajuk pulak..” Lukman menggaru kepalanya yang tidak gatal.
Pintu lift tertutup semula. Mereka akan menuruni tingkat paling bawah untuk ke restoran Turki yang berdekatan tanpa kehadiran Husna. Gadis itu sungguh ketara perasaan cemburunya kepada Umairah walaupun ternyata Umairah adalah ketuanya. Wanita itu adalah Juru ukur bahan yang setaraf dengan Azura dan Amran. Manakala Husna dan Lukman cuma pembantu kepada mereka.
Umairah menggelengkan kepala. Sampai bila dia akan berjumpa dengan manusia-manusia yang tidak pernah berpuas hati dengannya?
MALAM hujung minggu itu Umairah dan Amira menuju ke Dubai Marina. Amira telah pun membeli sebuah kereta untuk kemudahan mereka bergerak di bandaraya itu. Ketika menunggu kedatangan Rizal di sebuah restoran,  Umairah sempat memerhati kawasan Dubai Marina itu yang sungguh menakjubkan. Mana-mana sahaja banggunan di Dubai pastinya sangat luar biasa. Begitulah juga yang terdapat di area Dubai Marina ini. Tersergam megah hotel-hotel mewah dan juga kondominium yang pelbagai reka bentuk. Umairah benar-benar terasa dirinya kecil dan sangat jakun!
Dengan apartmen dan villa mewah yang berlatar belakang marina, pembangunan ni memperlihatkan kehidupan tepi laut mewah dalam lingkungan Riviera yang canggih. Dengan kapal layar tertambat di sepanjang marina dan beberapa restoran, hiburan, dan fasiliti keselesaan terbaik di Dubai. Tempat ini adalah pilihan utama untuk gaya hidup mewah dan penuh kecanggihan.” Ujar Umairah sambil tersenyum panjang. Matanya tidak lekang melihat kapal layar dan beberapa cruise yang terdampar di depannya. Dari restoran mewah itu, mereka dapat melihat keindahan Dubai Marina dengan selesa. Angin malam menyapa lembut pipi Umairah. Hatinya yang menanggung rindu itu sungguh terubat walaupun sedikit apabila melihat kecantikan ciptaan manusia di hadapanya.
“Wow.. pandai benar orang QS ni memberi komen pasal pembinaan, eh?” Balas Amira sambil tersenyum. Rambutnya yang terbang dimain angin terus diikat satu. Malam itu Amira Cuma memakai dress paras lutut berwarna hitam. Dia kelihatan begitu anggun sehingga menarik perhatian beberapa pelancong asing yang sempat mencuri pandang.
“Saya bukan cakap as a QS, Mira. Tapi, dari hati saya yang paling dalam.” Entah mengapa Umairah bijak bermadah pada malam itu.
“Ain ni macam orang dilamun cinta la pulak.” Amira ketawa kecil. Walaupun mereka sebaya Amira jauh lebih kelihatan keanak-anakan.
“Dear..mana Abang Rizal awak tu?” Soal Umairah sengaja mengubah topik. Dia risau jika sekali lagi dia akan berkhayal tentang seseorang itu. Tidak mahu peristiwa dia hilang akal di persisiran Pantai Jumeriah itu berulang.
“Abang?! Tolonglah..kita bertiga sebaya je, okey.” Amira berpura-pura marah walaupun jelas wajahnya berubah. Bibirnya terjuih ke depan.
“Assalamualaikum!”
Serentak Umairah dan Amira menjawab salam dari seorang lelaki yang kelihatan tercungap-cungap menghampiri meja mereka. Malam itu mereka memilih restoran makanan laut yang terdapat di Dubai Marina. Restoran itu bertentangan dengan tempat tertambatnya kapal-kapal layar yang semuanya mewah-mewah belaka.
“You ni apa kes? Kata tinggal kat area sini. Tapi, kitorang yang dari The Atlantis pun sampai dulu.” Muncung Amira dengan wajah yang masam.
“Sorry my dear friends! I betul-betul rushing dari office tadi. Ada hal sikit..” Wajah Rizal kelihatan sangat bersalah. Dia mengambil tempat disebelah Amira dan bertentangan dengan Umairah yang ayu berblaus putih serta seluar berwarna hitam. Tudungnya hanya selendang yang warna polos namun tetap menyerlahkan kejelitaan wanita berkulit kuning langsat itu.
“Apehal dengan laptop sekali tu, Zal?” Tegur Umairah setelah Rizal mengambil nafas kerana kepenatan.
“I ada kerja sikit.” Rizal membuka computer ribanya dan menaip sesuatu dengan tekun.
Amira memandang dengan tidak berpuas hati. “You ni..kalau I tahu you busy gila macam ni I tak ajaklah. Sampai nak dinner pun nak buat kerja ke?”
“Kejap aje. Eh, korang order la dulu.”
Umairah hanya tersengeh melihat Amira yang jelas mempamerkan wajah masamnya.
“I tak nak makanlah..” Amira memprotes.
“Okay fine..” Rizal mengalah. Dia menutup computer ribanya dengan serta-merta.
“Zal, kalau ada kerja balik la dulu. Buat kerja bagi siap. Lain kali kita boleh dinner sama-sama.” Ujar Umairah dengan rasa sedikit kasihan. Lelaki itu sentiasa mengikut telunjuk Amira sejak hari pertama mereka berada di Dubai ini.
“Tak cakap awal-awal.” Amira berdengus. “Kita datang ni nak lepak-lepak. Bukan nak buat kerja.”
“I dah tutup kan. Kita order makanan dulu.” Tukas Rizal. Dia memetik jari untuk memanggil pelayan restoran berketurunan arab Pakistan yang berdiri tidak jauh dari mereka.
Malam itu mereka menjamu makanan laut sambil menghayati pemandangan yang indah. Kelihatan beberapa pasangan warga asing yang sedang makan dengan penuh romantik. Dubai juga adalah tempat yang paling sesuai untuk berbulan madu. Bandaraya Dubai ini mempamerkan keindahan marina yang mengangumkan walaupun di kelilingi padang pasir. Itulah dinamakan teknologi. Umairah sempat melihat ke arah beberapa pasangan yang kelihatan begitu bahagia. Terbit rasa cemburu dihatinya, entah mengapa dia terasa amat sedih. Di mana awak sekarang? Adakah awak rasa apa yang saya tangung sekarang?
“Ain!” Panggil Amira sambil menyentuh lembut tangan Umairah.
“Ya.” Sepantas kilat Umairah mengalihkan pandangannya.
“Tengok siapa?”
“Tak..nampak macam kawan office.” Bohong Umairah demi menutup rasa gugupnya.
“Umairah..” Rizal merenung Umairah dengan lembut.
“Dia..” Rizal tidak jadi meneruskan ayatnya. Hatinya dipagut rasa bersalah kerana menyembunyikan perkara sebenar kepada wanita itu. Jelas. Sangat jelas di mata wanita satu penderitaan yang sangat berat. Sehingga Rizal sendiri tidak sanggup betentang mata dengan mata bundar itu.
“Dia..? Siapa?” Soal Umairah dengan pantas. Garfu ditangannya digenggam dengan kemas. Dadanya tiba-tiba dipukul ombak yang ganas.
“Dia..er, I mean siapa kawan you tu?”
Amira hanya memerhati wajah gusar Umairah dan muka gelisah Rizal. Dia tidak dapat menangkap apa yang tersirat di hati kedua rakannya itu.
“Tak..tak ada siapa.” Ujar Umairah dengan lemah. Mengapa dia sangat berharap Rizal menyatakan sesuatu?
Selesai menjamu selera mereka bertiga masih tidak meninggalkan retoran eksklusif itu. Sebaliknya mereka masih senang mengambil angin sambil bersantai di restoran terbuka itu sambil menikmatikan keindahan marina. Rizal juga tidak putus menceritakan tentang Dubai kepada mereka dan Umairah tidak sedikit pun tersa bosan. Dia sememangnya perlu banyak pengetahuan tentang negeri itu memandangkan dia akan berada dalam jangka masa yang lama di Dubai.
“Pemerintah Dubai ni sangat berjiwa rakyat. Walaupun Dubai sama seperti Malaysia yang mengamalkan sistem beraja tapi, tetap berbeza dari segi corak pemerintahannya.”
“Raja Dubai..Tak sama dengan Sultan kat negeri-negeri kat Malaysia, eh?” Soal Amira. Dia tidak sempat mengkaji tentang Dubai sebelum dia datang ke sini. Apa yang dia tahu Dubai adalah salah satu dari tujuh buah amiriah yang membentuk Emiriah Arab Bersatu(UAE). Di mana ibu negaranya adalah Abu Dhabi. Namun, seperti semua orang tahu, Dubai lebih terkenal dari Abu Dhabi disebabkan kemodenannya yang semakin pesat.
“Tak..” Jawab Rizal sebelum menyambung, “ Dubai menyerupai sistem pemerintahan di Brunei. Raja berkuasa mutlak. So, Raja Dubai adalah Perdana Menteri Dubai, malah sekarang merangkap Naib President UAE.”
“Banyaklah kerjanya kan?” Potong Umiarah.
“Memanglah..dulu, Raja Dubai merupakan Raja ketiga terkaya di dunia selepas Sultan Brunei. Tapi, sejak Dubai menghadapi hutang yang banyak disebabkan kemelesetan ekonomi dunia. Raja Dubai telah banyak mengeluarkan bantuan untuk menyelamatkan Dubai. Jadi, sekarang dia dah jatuh ketangga ke lima raja terkaya.”
“Kasihannya..” Komen Amira.
“Taklah..itulah namanya dia sangat bertangungjawab.” Ujar Rizal bersemangat. 
“Tak akan habis kan cerita tentang orang arab yang kaya-raya ni.” Umairah tersengeh.
“Nak buat macam mana, Allah telah anugerahkan kekayaan minyak di negara-negara arab. Maka, sama-sama la bersyukur.”
Amira turut mengangguk mendengar ulasan Rizal. “Betul..Mereka patut kurangkan sikap tamak haloba.”
“Rizal..Macam mana dengan kerja you kat Mimar? I teringin la nak tahu tentang syarikat hartanah tu.” soal Amira kemudiannya. “Abang I pun selalu sangat sebut-sebut tentang syarikat tu. Dulu, dia pernah dapat projek besar dengan syarikat gersasi tu.”
“Mimar..” Rizal menarik nafas panjang. Matanya sempat memerhatikan Umairah yang berwajah selamba. Juga turut menanti ceritanya.
“Mimar ni..” Rizal seperti berfikir-fikir sambil mengatur ayat agar tidak terjerat.
“Mimar Hospitality adalah client I..” Umairah meyampuk.
“I tahu..” Rizal mengangguk. Manakala Amira pula terpinga.
“Really?” Soal Amira kepada Umairah. Wanita itu hanya mengangguk.
“Mimar ni syarikat yang sangat besar.” Rizal memulakan sambil membuka computer ribanya. “I ada simpan maklumat dalam ni. Banyak sangat takut jugak kalau tersilap info kat korang.”
 “Ala..cerita yang sikit-sikit dahlah.” Tukas Amira. Dia juga sempat menjeling ke arah skrin computer lelaki itu. “Wah, ada gambar you dalam Porsche Carrera GT! Kereta siapa tu?
 “Kereta member I la.” Ujar Rizal cepat-cepat membuka folder lain.
“Metilah kan..mustahil engineer macam you boleh pakai kereta gila mahal macam tu.” Amira mencebik.
Rizal hanya ketawa dalam hati mendengar kata-kata Amira itu. Itulah kereta miliknya! Airel telah menghadiahkan kepadanya sempena hari lahirnya tahun lepas. Siapa percaya. Dia seperti gigolo pun ada! Nauzubillah!
“Macam nilah..Kalau nak cerita pasal Mimar ni sampai esok pun tak habis. Jadi, I ringkaskan ajelah..Ni Dubai Marina ni pun milik syarikat Mimar ni jugak. Macam-macam projek mega dorang buat. Pemaju hartanah terbesar didunia pun sudah dibeli oleh Mimar baru-baru ni menjadikan syarikat tu sekarang anatara yang terbesar di dunia. Selain dari projek hartanah, Mimar juga ada lebih 50 buah syarikat yang aktif. Contohnya Mimar Hospitality Group. Syarikat perhotelan yang paling besar di Dubai.”
“Besarnya..Kat mana lagi syarikat dorang tu. Kat Malaysia takde ke?”
“Belum lagi, Mira. Buat masa sekarang, Timur Tengah, Afrika Utara, Pan-Asia, Eropah dan Amerika Utara. Syarikat ni juga telah mewujudkan operasi di Emiriah Arab Bersatu, Arab Saudi, Syria, Jordan, Lubnan, Mesir, Maghribi, India, Pakistan, Turki, China, Amerika Syarikat, Kanada dan United Kingdom.
“Fuhh..bapak besar.” Umairah ternganga seketika.
“Sebab itulah bakal CEO baru Mimar sangat-sangat sibuk. Korang dapat bayang tak dia terpaksa menguruskan macam-macam projek sebelum terpilih jadi CEO?”
“Memang sah-sahlah sibuk gila. Entah-entah sampai hari ini tak kahwin. Iyelah mesti tak ada masa untuk urusan peribadi.” Komen Amira. Dia sebenarnya masih kagum dengan cerita Rizal tentang syarikat hartanah yang terkemuka itu.
“Memang betul. Apa pendapat you Umairah?” Rizal mengalihkan perhatiannya kepada Umairah pula. Menanti komen dari wanita itu.
“Kalau sibuk macam mana pun..tak kan sampai tak boleh nak ada life. Nak ada family apa semua.”
“Eh..betul la Umairah. Dia sangat-sangat sibuk sehingga tak ada masa untuk perkara lain.”
“I tetap tak setuju. Lelaki betul-betul banyak alasan.”
Rizal tersandar di di kepala kerusi. Memang susah la bos kali ni. Sempat dia merungut dalam hati.
“Tapi, lihatlah pada logik. Memang sesiapa pun yang jadi pewaris untuk syarikat macam ni. Sudah pasti tak ada masa untuk kehidupan sendiri. Contoh yang paling dekat, Abang Zairy. Walupun arwah ayah I tinggalkan syarikat Teras Holding yang biasa-biasa tu kat dia, dia tetap terlalu sibuk dan tak ada masa lansung nak fikir pasal cinta. Sampai jodoh dia sekarang pun, mama yang tentukan.”
“I setuju dengan you, Mira. Memang macam tu la terjadi kat bos I. Harap-harap orang akan fahami masalah dia.” Rizal melirik ke arah Umairah yang kelihatan sugul.
“Okay..teruskanlah cerita you pasal Mimar.” Pantas Amira mencelah.
“Emm..” Rizal terfikir lagi. “Pengerusi Mimar orangnya sangat berpengaruh. Walaupun dia sudah ada kedudukan tersendiri dalam kerajaan, dia tetap aktif dalam business. Dia buktikan yang dia tetap berjaya tanpa menggunakan nama keluarganya.”
“Dia salah seorang golongan bangsawan Dubai, kan?” Soal Amira. Umairah hanya mendengar. Moodnya sudah tiada, apa yang dia fikirkan sekarang adalah ingin pulang ke rumah.
“Ya.. , dia seorang General Director of Dubai Department of Economic Development. Malah tersenarai dalam seratus orang arab paling berpengaruh di Dunia.”
“Bertuahnya siapa dapat kahwin dengan diaaa!!” Amira terjerit kecil. Senyumannya sampai ketelinga. Matanya pula berkedip-kedip sambil membayangkan jika dapat bersuamikan lelaki seperti itu.
“Awak ni hilang akal ke apa, Mira?” Kata Rizal dengan jelik. “Buat apa bersuamikan dia, lagi betuah siapa yang jadi menantu dia tau.” Sekali lagi Rizal menjeling ke arah Umairah yang sudah pun melemparkan pandangannya ke kawasan tersadainya kapal-kapal layar yang pelbagai jenis.
“Dia ada anak ke? Handsome tak?” Soal Amira dengan riaksi gedik yang sengaja dibuat-buat. Dia ingin menguji sejauh mana ego Rizal itu. Samaada sensitif atau tidak tentang dirinya.
“Tanyalah, Umairah.” Rizal sengaja mencuri perhatian Umairah. Ternyata wanita itu tersentak.
“Tanya I?”
“You pernah jumpa anak Ketua Mimar?” Soal Amira yang semakin teruja.
“Tak..tak tahu.” Umairah masih terpingga-pingga.
“Aku bergurau ajelah. Anak dia tu buruk aje, tambah-tambah perangai dia lagilah buruk.”
“Eleh..macam mana you tahu?”  Amira sengaja menjeling.
“I tahulah..tiap-tiap hari I ngadap muka dia. Sebab dialah bakal menggantikan ibu dia untuk jadi CEO Mimar Hospitality Group bulan depan secara rasmi.”
“Oh my god! Mesti masuk TV, kan? Bolehlah kita tengok.” Amira ketawa kecil. Manakala Umairah hanya mengeluh. Entah kenapa moodnya sungguh terganggu.
“Selalunya keluarganya buat majlis tertutup. Dorang tak suka publisiti, korang akan terkejut kalau tahu siapa sebenarnya diorang tu.”
“Siapa?” Serentak juga Umairah dan Amira menyoal. Hairan sungguh mereka dengan Rizal yang pengetahuan luar biasa tentang Dubai dan Mimar itu.
“I’ll let you know soon..” Rizal tersengeh dengan penuh makna.